“I’m getting used to the joy of IDL” –Brent Groves, 2006

Astronom Indonesia harus nyobain IDL! Hehehehhe….begitulah kesimpulan gw setelah 3 minggu menggunakan IDL. Pertama Anthony yang nyaranin gw pake IDL: “Well I’m not forcing you to use IDL, but I think it’s pretty easy and handy. You can also use PGPLOT, it’s also handy but it’s more conversant. With IDL there are lots of ready-made built-in command.” Oke deh. Dari dulu sebenernya gw rada anti sama paket atau black box, yang tinggal masukin perintah terus keluar hasil. Bukannya gw mau ngerepotin diri sendiri, tapi paket-paket begitu sering tidak jelas proses apa yang terjadi, ngerjain apa, tau2 dah keluar hasil. Jadinya ya terima hasil aja. Pasrah deh.

Jadi selama ini kerjaan gw adalah bikin kode sendiri sebagai ganti paket. Repot memang, tapi itu menjamin bahwa algoritma-nya sesuai dengan kebutuhan gw, dengan level akurasi yang jelas pula. Butuh histogram? Ya udah gw bikin algoritma buat histogram (katro sih emang coding gw, tapi puas juga dong pakai coding sendiri, hehehehe). Butuh regresi linear? Mana ada tuh gw pake regresi-nya excel yang kagak jelas, bikin sendiri bok hehehehe. Begitu juga dengan menentukan invers matriks, gw bikin sendiri coding-nya meskipun cuman pakai eliminasi gauss dan substitusi balik doang hehehehe….

Tapi sekarang menurut gw hal2 itu terlalu heroik, kalau masih jaman S1 boleh laaah karena itu melatih sense programming dan pemahaman kita tentang algoritma dan konsep dari hitungan numeriknya.

Sekarang dengan IDL hal itu jadi lain. IDL punya paket yang bisa kita cek sendiri algoritmanya, dan kalau gak cocok kita bisa modifikasi atau bikin sendiri (begitu juga dengan fortran, hehehehe…). Tapi untuk programming gw belum pakai IDL tuh, gw masih setia dengan Fortran77 tuh. Kalau urusan plotting baruuu….IDL emang top deh pak cik!

Sebagai sebuah tools analisis gw rasa IDL gak kalah dari IRAF. Gw memang belum pakai IDL buat ngolah citra sih, tapi IDL juga bisa data gambar (dan sudah ada paket buat baca FITS loh!) dan kayaknya gw liat orang2 pada pakai IDL tuh buat menganalisis data mereka (mungkin reduksi citranya masih pake IRAF kali yeee).

Kekuatan IDL memang pada plotting dan perhitungan. Yang gw demen adalah plottingnya gampang beneeer….nikmat deh dunia rasanya. Plotting itu cukup dengan beberapa perintah saja, sret-sret-sret, jadi deh. Modifikasi dikit, jebret-jebret, jadi deh gambar indah hehehehe…. kalau pengen disimpen tinggal dibuat batch-file aja, entar tinggal diloading ajeh.

Yang bikin hidup gw nikmat adalah IDL bisa plotting sebuah subset dari set data yang kita punya. Misalnya dari setumpuk titik data yang punya, kita pengen plotting data-data dengan nilai tertentu saja, ya udah tinggal ditandain aja pake perintah “where” (ini diajarin sama Brent nih! Hehehehe…thanks a lot Brent!). Sip kan? Jaman dulu gw kudu bikin file sendiri yang dicompile dari Fortran trus file itu baru dibaca deh sama program plotting-nya (entah memang gini caranya karena GNUplot kagak bisa pake where, atau gw aje yang goblok karena kagak tau).

Hasilnya oke punya juga bos. Waktu mau plotting distribusi kandidat hypervelocity stars di langit, gw tinggal panggil paket untuk konversi dari koordinat galaktik ke koordinati proyeksi aitoff, suruh plot grid, trus plot titik datanya deh. Hasilnya gak jelek2 amat.

Masalahnya dari IDL adalah: bayar. Menurut David Jansen, staf komputer, lisensi IDL harganya 1700 euro (kira2 20 jeti bok!). Dan gw liat di layar introduction, lisensinya diberikan pada kira2 225 orang. Gw gak terlalu tahu 1700 euro itu buat berapa lama, tapi kalau di sini kayaknya sih itu murah2 aja.

Sebelum gw cabut ke Blendong, Mas Iqbal sih yang paling gigih promosi IDL, dan kayaknya sih Mariyam tuh yang sehari2nya kerja pake IDL versi Windows, tapi gw gak tau doski dapatnya dari mana secara IDL tuh bayar yee, barangkali dapat dari penjual CD bajakan depan Salman kali yeee…

Anyhow, gw mau ngusulin supaya Jurusan Astronomi ITB (atau apapun namanya sekarang, karena selama 6.5 tahun gw di situ itu lembaga dah 2 kali gonta-ganti nama) membeli lisensi IDL supaya bisa dipake warga-nya, karena berguna dan asik banget. Lalu dimasukin deh ke kursus IDL (bersamaan dengan kursus programming yang dulu pernah gw pikirin). Kalau kagak mampu bayar 20 jeti (ah masak sih? hehehehe), suruh patungan aja sama seluruh FMIPA (atau Jurusan Fisika), toh palingan Jurusan Astronomi cuma butuh lisensi buat 25 orang, sisanya yang 200 kasih aja ke Jurusan lain.

Masalah gw memang dari dulu soal plotting. Dulu gw diajarin Bang Ferry bikin subrutin plotting pake Pascal, bapuk juga karena kagak bisa disave jadi gambar (di-printscreen kagak bisa juga bos, hehehehe), trus pernah juga pakai excel (dosa besar! Huahahaha…), pakai GNUPlot (bagus, tapi kadang2 merepotkan), dan pas mau belajar PGPLOT, eh ketemu IDL deh hehehehe…

Tapi be warned loh ya: IRAF, GNUPlot, maupun IDL bukan panasea loh. Bahwa IDL bisa mempermudah visualisasi itu memang iya, tapi kalau programming dan analisis lu bapuk ya mau pakai IDL ya sama aja dong! Hehehehe…

Written by Tri L. Astraatmadja

After living for 10 years in Europe as a Master's student, PhD researcher, and a postdoc, in 2016 Tri L. Astraatmadja moved on to the United States for a second postdoctoral appointment at the Department of Terrestrial Magnetism, Carnegie Institution for Science, Washington DC. He is now in his third postdoc at the Space Telescope Science Institute in Baltimore, MD.

5 comments

  1. //dan kayaknya sih Mariyam tuh yang sehari2nya kerja pake IDL versi Windows, tapi gw gak tau doski dapatnya dari mana secara IDL tuh bayar yee, barangkali dapat dari penjual CD bajakan depan Salman kali yeee…//

    Yey, kayaknya penjual CD bajakan belum kenal IDL deh. Kayaknya ibu Maryam dapat dari pembimbingnya. Tapi, sayang, ujung-ujungnya (plotting-nya) excel juga. Nggak tau kenapa hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: